Sunday, May 27, 2012

::. hilang ingatan

Adakalanya
Ada rasa, langgarlah aku sebuah kereta
Biar hilang ingatan walau sekejap cuma
Biar sakit fizikal yang nampak membuat aku lupa betapa peritnya rasa di dalam benak
Biar aku lupa siapa kamu, dan apa kamu pada aku

Buat pemilik hati
Ajarkan aku bagaimana mengeja LUPA
Ajarkan aku bagaimana menghadapi hari tua melihat kau dengan 'dia'
Dan andai ada 'dia' untuk aku, ajarkan aku menerima 'dia' itu bukan lagi kamu

Jari ini saiznya 8
Halus sahaja kecil seperti tuannya
Dan itu, jawapan untuk soalan kamu suatu masa dahulu

3 comments:

AJ Hanif said...

Sakit itu perit, bilamana asyik kita memikirkannya.
Dan ia bisa hilang, bila sedikitpun jiwa kita tidak memandangnya.

kenapa?

barangkali, semuanya ada pada benak hati kita.

dan barangkali, andai hati itu mati, berputus nafas adalah sebaik keputusan?

*senyum*

sahabatku Macy.
percayalah, nan tahun nanti, sakit ini tidak sesakit mana.
dan kamu, barangkali akan tersenyum dan ketawa untuk mengenang yang ini.
tapi.
untuk rasa itu.
kamu harus terus hidup sehingga lusa; dan nanti baru kamu akan bibitkan percaya.

***

Dia sentiasa ada.
Tapi kita sendiri harus 'melangkah' dekat pada-Nya.
Jangan diajar kamu untuk Lupa, tapi menerima hidup ini ada jatuh, dan ada bangun selepasnya.
Jangan diajar hanya melihat, tapi biarlah merasa dengan hati; andai bergelap pun nanti, bisa terasa hadir redup sayang-Nya dia pada kita.

dan waktu itu.

barangkali, baru kita tahu.
cerita dahulu tak lebih dari sebuah silibus untuk kita faham metafora hidup; biarpun sakit perit, tapi fahamnya cukup-cukup dalam; dan berbaloi.


dan.

ada 'firdaus' yang menanti; biarpun ia bukan 'abdul Allah' yang dahulu.

Macy Humaira said...

pada awalnya, sakit itu tersisa, tapi masih bisa dijadikan kisah dibual bicara.. konon, tiada apa.

tapi kali ini, bukan sengaja memikirkan, bukan sengaja diberat-otakkan..

entah. alangkah indah jika hati juga bisa lumpuh.

terima kasih AJ. hari ini juga menerima titah perintah serta pesanan dari sang ibu, yang menyuruh sudahkan yg sudah...

dan memang, peluk erat ibu itu penawar sebenar..

selain kata bicara kamu, AJ..

AJ Hanif said...

*senyum*
bila lumpuh hati kamu nanti, mana tahu, kamu bisa sesal dan ia bisa terlalu lewat.

jangan dilaku silap untuk menutup silap yang dahulu; takut jauh kita terlalu jauh, dan pulang kita terlalu kabur.

ah.

hal hati itu berbolak balik; dan tentu saja ada pasang surut yakin diri kita.

begini sahabatku Macy.
barangkali.
dahulu, terlalu kemanusiaan hati kita, hingga kita lupa bahawa Tuhan itu terlalu Maha Kuasanya.
maka, berhamba-hambalah untuk detik ini.
Isi jiwa dengan cinta pada dia.
Cinta kasih pada ibu dan bapa.
Dan rindu biar pada sujud ketemua dia.
mana tahu.
esok lusa.
perlahan-lahan ia bisa hilang; biarpun kamu tidak pernah menghalus dengan kata-kata mahupun usaha terus.
kan?

maka.

nanti-nanti.


baru kamu tahu.

ini cara Tuhan, mendekatkan kamu dengan Dia; dan barangkali perit hari ini, tetapi nikmatnya subahanallah.



*senyum*

aku tahu ia susah.
dan kerana itu dinamakannya ia kehidupan.

menangislah sesekali; tapi jangan tenggelam lemas dalam air mata, kerana dunia lebih dari sekalian itu.

jangan membuang kuderat dengan sepenuhnya membenci; sebaliknya terima dengan redho-Dia, dan berjalan terus untuk survivor.

Adikku Macy;
simpanlah sedikit air mata itu untuk jatuh berderai pada momen gembira kamu.

dan tahu?
telah Allah janjikan kegembiraan pada hujungnya, untuk orang yang bersabar.

dan itu tentunya pasti.
sepenuh-sepnuhnya pasti, jadi.

cuma.
adakah kita cukup-cukup sabar ya sahabatku?

*senyum*

dan tak ada yang mampu menyayangi kita seperti mana ibu kita sendiri.

kan?