Sunday, January 6, 2013

::. anak

Saat itu cuaca cerah. Matahari ceria sahaja seakan menemani hatiku yang turut sama ceria berdating bersama ayahanda tercinta.

Bukan kemana-mana, ke pasar besar sahaja. Sampai bila mahu menjadi anak yang sekadar menadah perut untuk diisi sedang ibu dan bapa yang bersusah mencari sesuap nasi, atau sekurangnya mencari beras untuk ditanak menjadi nasi, bukan?

Kerana aku masih mengingati pesanan ringkas itu, "Pasar? Kotor. Geli. Aku biar ibu aku saja yang pergi."

Kudrat tua itu sesekali mahu berehat dan menanti masa untuk dijamu sahaja dengan hasil tangan kita. Kisah ringkas tapi benar.

Jangan malas wahai anak!

7 comments:

the malay male said...

masak apa untuk mak dan ayah hari ini?


:-)

KonspiMaker said...

lepas baca ni saya tepon mak saya.

faiq said...

pegi pasar best la...aku yg laki pun rse seronk pegi pasar..sbb brg bnyk

Skull Writers said...

payah jadi manusia itu inti yang paling rapuh bila mampu kenal DIA... dan bagus juga, dikitkan dulu dengan gelaran 'anak' agar bisa jadi anak soleh@solehan yang mungkin bisa tarik orang tua di SANA...

[ps]

依之汉 said...

Oh. Ringkas. Terus saya teringat akan ibu bapa saya di rumah.

Nong Andy said...

bila la agaknya aku nak merasa masakan air tangan anak aku.. dalam 10 tahun lagi kot? kan..?

Päk Läng said...

mereka layak menerima suapan kita seperti mana kita disuap ketika kecil

walaupun pemberian kita tidak seberapa dan tidak terbalas jasa mereka, namun ia sangat bermakna. cukup sekadar dapat buat mereka tersenyum.